Minggu 27 Maret.03.00 BBWI Pelajaran dari sang resi

PK.. 01.00 BBWI.. dah tiga jam disini dimulai dari pukul 12 malem hingga pukul 3 dini hari mata sudah mulai panas..pingin ganti seragam buat ngelakuain rutinitas minggu pagi …jogging.. .Melirik sebuah iklan di telepisi ada sebuah film kartun anak tentang kisah pewayangan Krishna yang berduel dengan seorang dewa indra..wesss keren buanget Krishna walaupun kecil tapi juga bisa mengangkat sebuah gunung..kereen..jadinya langsung browsing mencari kisah pewayang baratha yudha..kisah kisah perang aantara pandawa dan kurawa di medan kurusetra..kisah yang tiada bosan2nya untuk dibaca dan maknai filosofinya…

jadi inget kalo dulu pas SD, salah satu bapak guru sd saya ( bapak Tarwoto), setiap saat beliau selalu menyampaikan kisah2 pewayangan dalam setiap beliau mengajar,

katanya.. buat dipetik pembelajarannya.. kalo gak saat ini, siapa tau nanti bisa diambil hikmahnya suatu saat nanti…

salah satu cerita favorit saya adalah cerita tentang resi bisma salah satu penasehat perang dari fihak kurawa yang dikalahkan oleh srikandi. Beliau bercerita sebenernya si bisma memang sengaja mengalah supaya perang bisa berakhir, agar pandawa bisa kembali jadi penguasa di hastinapura, sesuai kehendak rakyat dan sang pencipta…sebab, bisma tau, kalo dia blom mati..perang gak akan berakhir, sebab, dia-lah satu-satunya orang yang dikasih karunia ilmu oleh batara guru untuk bisa memilih kapan dia mau meniggalkan mayapada. Dan kesaktian bisma, cuma bisa ditandingi oleh kresna ( Krishna versi MNC tV) yang sebenarnya adalah dewa wishnu

Trus pak Tarwoto bilang  kenapa resi bisma mau rela ngorbanin diri ?? beliau bilang ini adalah pelajaran untuk sebuah keikhlasan dan kesabaran… kepasrahan dan kesabaran tentang  nerimo sebuah ujian..kalo di ingat kembali kehidupan nya resi bisma,  beliau emang sejak muda udah suka ngalah …coba liat..sebenernya kan

resi bisma adalah putra mahkota astinapura… anaknya prabu sentanu..

cuma, waktu prabu sentanu  menikah lagi daengan perempuan dengan syarat beliau mau dinikahi jika anaknya nanti harus jadi putra mahkota.. akhirnya resi bisma ngalah buat bapaknya…biar bisa ngawinin si cewe’ itu.. heheheh mata keranjang ketemua ama cewe’ matre.. ya sudahh  couuocok….hahahahha

….Trus, untuk menjaga keutuhan astinapura, si bisma bersumpah untuk tidak menikah biar dia gak punya anak, sehingga tidak akan terjadi perebutan kekuasaan.. sumpahnya itu dikenal sebagai sumpah dewabrata, sehingga saat sumpah itu diutarakan swargaloka tempat para dewa sempat bergetar hebat,

trus, apa yaaa.. yang bisa kita petik..dari resi bisma yang sabar menerima ketidakadilan, perang baratayudha, juga keikhlasan..hemmm beberapa hari ini memang membutuhkan sebuah kesabaran dan keihklasan luar biasa… dimulai dari curhat seorang teman yang merasa selalu dipojokkan padahal beliaunya sudah berusaha yang terbaik buat suatu lembaga, sampe keluar sebuat pernyataan “ bagaimana kalo jurusan ini dibubarkan…?”

hmmm sebenarnya kalo dengan langsung dari orang yang ngomong tersebut… mungkin langsung tak lempar dengan kursi biar mampus ato tidak itu urusan nanti, tapi yang jelas bener2 sudah diluar sebuah nalar orang yang waras jika seorang sarjana seorang intelektual berani beraninya bilang seperti itu, ungkapan itu hanya pantas diucapkan oleh anak kecil gak tau apa2…nah kalo seperti itu pantas ta beliau ada diantara kita…?

Hahahha emosi..emosi…kembali ke resi bisma tadi… tarikk nafasss…tenang sabar dan ikhlas…bagaimanapun juga beliau adalah teman kita sendiri yang mempunyai satu tujuan yang sama yaitu mencerdaskan anak bangsa.. OK..

Dan tadi pagi pun bener2 harus melapangkan dada selebar mungkin…sabarr ariiipp, sabar lah orang nggatheng hehhe, dimulai dengan ketidak tahuan saya tentang kondisi antara teman dan calon istrinya hingga akhirnya berbuah omelan yang tragis ( maaf ya teman), dan juga harus tarik nafasss panjang

hingga harus melepaskan sesuatu yang merupakan salah satu hasil dari kerja keras dan mungkin orang lain yang menikmatinya .. dan puncaknya sore tadi..huff bener2 oleng ( mobil pun sampe oleng), hingga kata maaf pun tidak akan mungkin menghapus penderitaannya….bener2 guncang mungkin seperti ini ya dikatakan gempa hati hahaha…

Seperti katanya mbak dian, ibu rina  “… itulah emang manusia. sebelum kita diuji.. sebelum tangis, airmata belum bercucuran, belum tau kita.. betapa untuk ikhlas, berkorban dan bersabar itu susahnyaa mintaaaa ampun”  … kadang Tuhan pun sampe harus nurunin tangan nya lewat bencana alam lah.. gempa, banjir..bahkan perang saudara dan lebih ekstrim lagi, lewat tali darah bapak-anak, hanya untuk menguji, “hey.. manusia.. seberapa besar sihh keikhlasan kalian semua”.. nahh kaaann… …

 tapi kata bapak ustad gimnastyar, , kita harusnya bersyukur.. karena kita masih diuji… jadi kita bisa tau, dimana kesabaran dan keikhlasan kita…yaa.. bukan buat siapa siapaa..itu kan buat kita kita juga..memangnya Tuhan butuh apa kalo kita ikhlas atau nggak ikhlas, mau beriman atau tidak ? memangnya siapa kita? siapa arip? Siapa indra? Siapa rosi? Siapa rendri ?dan siapa agung nophi? Haaa’   …..seperti pesan orang bijak.. makin dihajar dengan sebuah cobaan.. kita makin tahan ujian…bukan menjadi semakin memble …itu namanya kere.. makin banyak ujian.. makin anjlokk.. GEDUBRAK..

Tadi pagi seorang teman dateng ke kantor dan langsung menggerutu” males bang.. aku mesti disalahno, gara2 kunci aku gak nggowo kunci bukan tanggung jawabku, tapi aku pancet diseneni” kata teman

Jawab saya “ yo mesti ae beh rasane kurang lek gak nyeneni awakmu koyok onok seng gak lengkap rasane dino lek gak nyeneni awakmu .hehhe …sabar beh .. Ikhlasss…”,

 Dijawab lagi “ masio sabar bang!!, sabar itu ada batasnya bang!!”..

wahh…ikhlas dan sabar itu gak ada batas masss!!!.. kalo masih ada bakhil…masih suka bilang.. “kesabaranku” masih ada batasnya.. itu namanya blom sabar..mass rendri, mau sabar aja kok dibilang bilang..mau ikhlas kok, diungkit-ungkit… emang sehh, untuk ikhlas dan sabar itu susaahhh.. tapi, biasanya orang yang sabar, ikhlas itu keliatan kok dari mukanya… biasanya ada unsur kegantengannya ( seperti saya )… hehehe hahahha..hihihihiihi

dan orang sabar itu juga pasti disayang pacar….hahahahhahahahah….

Ok teman mari kita saling mengingatkan sama2 untuk belajar sabaaarr dan ikhlas…semoga sang resi bisma bisa menjadikan motivasi buat kita untuk tetap bersabar..

dan sayangku trimakasih atas semangat yang selalu kau berikan setiap hari dan aku ojo ditinggal ingat itu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: